Cari
 Wisata
 4 tahun yang lalu

Mencari kenikmatan dibalik lelahnya pendakian sebuah gunung Sibayak

Foto Caption: Pendaki menikmati pemandangan dari gunung Sibayak

Nah untuk para pendaki yang berpengalaman, nama Gunung Sibayak yang terletak di Kabupaten Karo, Sumut ini pastinya sudah tidak asing lagi.

Namun, Gunung Sibayak yang memiliki tinggi sekitar 2.212 meter diatas permukaan laut (mdpl) ini tidak hanya bisa dijadikan referensi bagi pendaki berpengalaman saja loh, ternyata pendakian Gunung Sibayak juga sangat cocok untuk para pendaki pemula. Apalagi kini jalur yang dibuat oleh Pemerintah sudah sangat baik dan bisa dilalui kendaraan.

Bahkan bagi wisatawan yang hendak ke gunung ini tanpa harus mengeluarkan tenaga ekstra, kini banyak transportasi yang siap menghantarkan para wisatawan.

Terutama bagi wisatawan yang berada di Kota Medan dan sekitarnya, bisa menggunakan kendaraan bus yang sudah tersedia dan mengarah ke Kabupaten Karo, seperti Sutra, Sinabung dan lainnya.

Untuk mendaki Gunung Sibayak sendiri ada banyak rute yang di gambarkan dari peta tofografi, ada yang masih tergolong ekstrim, sedang, maupun rute aman.

kawah gunung sibayak karo berastagi

Untuk rute pertama bisa dilalui dari kaki gunung Sibayak yakni di Desa Raja Berneh atau Berna (Terkenal juga dengan nama Desa Semangat Gunung). Desa ini berjarak 15 km dari kota Brastagi. Jalur ini melewati pemandian air panas Lau Sidebuk-Debuk.

Selain itu, jalur kedua yang lain yakni dari kaki Gunung Sibayak di Desa Jaranguda. Desa ini berjarak 3 km dari kota Brastagi. Dan kjalur terakhir yakni jalur 54 yang bermula dari kawasan Penatapan (bakaran jagung ) yang terletak di jalan raya Medan – Brastagi. Jalur ini dinamakan jalur 54 karna letaknya persis berada pada Km 54 dari kota Medan. Di usahakan bagi pemula untuk jalur 54 sebaiknya dihindari, pasalnya jalur ini cukup menguras tenaga dan harus ada pemandunya.

Dalam perjalanan kali ini, Sumut Pos memilih jalur kedua, karena merupakan jalur dengan jarak tempuh yang paling cepat dan aman untuk dilalui oleh pemula yang belum pernah mendaki gunung.

Untuk tiba di lokasi, tim Sumut Pos beranjak dari pasar Brastagi menggunakan (angkutan kota) menuju Desa Jaragunda, yang letaknya tak jauh dari objek wisata Gundaling. Angkutan ini hanya mengantarkan wisatawan sampai depan pintu gerbang jalur pendakian saja.

Hamparan pepohonan dan semak belukar menemani perjalanan tim. Ya, kawasan ini merupakan kawasan hutan Negara, di lokasi ini tidak diperkenankan untuk diduduki, dikelola serta diutik oleh orang dan badan hukum secara tidak resmi. Hal itu terlihat dari papan pengumuman yang terpampang di beberapa ruas jalan.

Pesona Gunung Raja

Konon, Gunung Sibayak dijulukis ebagai ‘Gunung Raja’ arti kata Sibayak ialah ‘Raja’, karena dahulu kala tanah Karo diperintah oleh 4 Raja (Sibayak) yaitu Sibayak lingga, Sarinembah, Barusjahe, dan Kutabuluh.

Dulunya, gunung ini meletus terakhir pada 1800 an, pasalnya gunung ini merupakan gunung vulkanik yang masih aktif mengeluarkan asap dengan ketinggian 2 Km. Gumpalan asapnya berasal dari panas bumi dan berguna untuk sumber energi energi listrik.

Memasuki kawasan leher sibayak, artinya tinggal sebentar lagi untuk menaklukan gunung yang dijuluki sebagai Gunung Raja. Setibanya di atas, udara dingin dan bau belerang semakin kental terasa menunjukkan masih adanya aktivitas gunung. Ada banyak hal yang dapat di jumpai di puncak sibayak ini.

Di samping kawahnya, selaku terdengar gemuruh mengeluarkan asap dan berbau belerang, juga terdapat telaga. Selain itu, wisatawan dapat melihat secara langsung puncak tapal kuda yang menjadi ikon puncak sibayak.

Dari atas pandangan mata sangat luas dan bebas, Brastagi, Bandar Baru, Sibolangit, dan bahkan kota Medan dapat terlihat dari atas sini. Sungguh luar biasa mahakarya sang pencipta

 
 
 
 
 

Silahkan beri pendapat anda pada kolom komentar di bawah