Cari

Robot ROV yang Sukses Visualkan Bangkai KM Sinar Bangun di Danau Toba Ikut Cari Lion JT-610

Posted 31-10-2018 17:39  » Team Tobatabo
Foto Caption: Robot ROV milik BPPT diluncurkan oleh tim Basarnas untuk menyelam ke dasar Danau Toba mencari korban KM Sinar Bangun. Kini robot ROV ini akan diterjunkan mencari bangkai pesawat JT-610 di perairan Tanjung Karawang.

JAKARTA - Kapal Riset (KR) Baruna Jaya I milik Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi ( BPPT) sudah ada di Perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat untuk ikut dalam misi pencarian kotak hitam (black box) pesawat Lion Air JT 610.

Deputi Bidang Teknologi Pengembangan Sumber Daya Alam BPPT Hammam Riza berkata kapal tersebut sudah bergerak dari Dermaga Muara Baru, Jakarta Utara, sejak semalam (29/10/2018).

"Sekarang sudah di lokasi untuk menjalankan misinya, misi untuk pencarian dan kemudian nanti evakuasi dari kotak hitam itu," kata Hammam yang dihubungi lewat sambungan telepon, Selasa (30/10/2018).

Sampai Selasa sore, sudah terkumpul 52 kartu identitas seperti KTP, Paspor dan kartu lain, sementara bagian jasad korban sudah terkumpul dalam 37 kantung jenazah.

Hal itu dikemukakan Nugroho Budi Wiryanto, Deputi Operasi Basarnas, dalam jumpa pers Selasa (30/10) pukul 19.

Ke-37 kantung jenazah itu dikirim ke RS Polri Kramat Jati, kata Nugroho, "Namun, 37 kantung jenazah itu bukan berati 37 orang korban, karena merupakan bagian-bagian tubuh saja, yang masih harus diidentifikasi." 

Untuk melakukan pencarian kotak hitam, kapal Baruna membawa empat alat untuk mengidentifikasi di mana lokasi dan titik koordinatnya.

Adapun empat alat tersebut antara lain Multibeam Echo Sounder, Side Scan Sonar, Magnetometer, dan Remotely Operated Vehicles (ROV).

baruna jaya

Empat alat canggih yang dibawa KR Baruna Jaya I dalam misi pencarian pesawat Lion Air JT-610

Berikut satu persatu fungsi keempat alat canggih tersebut:

1. Multibeam Echo Sounder

Alat ini untuk memberi gambaran di dasar laut, bagaimana permukaannya.

"Kalau ada pesawat di dasar laut, itu pasti kan ada perubahan di dasarnya. Jadi kita tahu seperti ada benda di sana," ujarnya.

2. Side Scan Sonar

Sonar membantu mendeteksi suara. Alat ini juga mampu membedakan besar kecil partikel penyusun permukaan dasar laut seperti batuan, lumpur, pasir, kerikil, atau tipe-tipe dasar perairan lainnya.

3. Magnetometer

Alat ketiga ini digunakan untuk mencari benda-benda berbahan logam atau metal.

Ketiga alat yakni Multibeam Echo Sounder, Side Scan Sonar, dan Magnetometer menempel di dasar kapal Baruna.

"Kalau kita sudah dapat lokasinya dan sudah yakin kalau di situ ada jasad pesawatnya, maka alat yang akan kita turunkan adalah alat keempat yaitu ROV," jelasnya.

4. ROV

Remotely Operated Vehicle (ROV) sebenarnya kamera bawah laut yang berbentuk seperti robot penyelam.

"Ini yang nanti akan memberikan visualisasi gambarnya. Seperti yang di Danau Toba kemarin, kita pakai ROV juga. Gambar-gambar mayat (di danau Toba) juga kita yang ambil (menggunakan ROV)," jelasnya.

"Kalau yang ketiga alat tadi menempel di dasar kapal, ROV bisa jalan-jalan sendiri (di bawah permukaan laut) dan dioperasikan dari dalam kapal".

Hammam mengatakan, kapal Baruna Jaya juga sudah pernah dikerahkan untuk membantu pencarian KM Sinar Bangun yang tenggelam di Danau Toba Juni lalu dan pernah juga membantu menemukan Air Asia QZ8501 yang jatuh pada 28 Desember 2014.

Seperti diberitakan Tribunnews, Selasa (30/10/2018), KR Baruna Jaya I berangkat dari Dermaga Muara Baru pukul 2.00 dini hari, Selasa (30/10/2018).

"Dengan kecepatan 7-8 knot, Kapal Baruna Jaya tiba di perairan utara Karawang pukul lima pagi tadi. Kapal  sudah bergabung dengan tim yang dikoordinir oleh Basarnas," ungkap Kepala Balai Teknologi Survei Kelautan (Teksurla) BPPT, M. Ilyas, melalui keterangan pers, Selasa (30/10/2018).

Setiba di lokasi pencarian, KR Baruna mulai melakukan pencarian dengan menggunakan peralatan Multi Beam Echo Sounder (MBES) dan Side Scan Sonar (SSS).

"Gunanya untuk memetakan dasar perairan, dan alat ini dapat memberi gambaran apabila ada obyek di dasar laut," terangnya.

KR Baruna Jaya

Foto KR Baruna Jaya I milik BPPT yang juga dikerahkan dalam pencarian pesawat Lion Air JT 610 di perairan Tanjung Karawang.

Disebutkan olehnya, KR Baruna Jaya I akan berupaya seoptimal mungkin untuk mendukung Operasi SAR gabungan ini terkait musibah jatuhnya pesawat Lion Air JT-610.

"Semoga dengan sinergi antar lembaga pemerintah ini, langkah evakuasi dapat berjalan dengan baik, serta kotak hitam dapat segera kita ditemukan," ujarnya.

Sekadar mengingatkan,  robot Remotely Operated Vehicle (ROV) sukses memvisualkan bangkai KM Sinar Bangun di Danau Toba, Sumatera Utara, Senin (18/6/2018).

Robot ini diterjunkan ke posisi yang diduga KM Sinar Bangunberada pada koordinat 2,47 derajat lintang utara dan 98,6 derajat bujur timur.

Adapun posisi kapal diperkirkan pada kedalaman 450 meter di bawah permukaan air.

Untuk menemukan objek yang diduga KM Sinar Bangun tersebut, pihaknya telah menerjunkan alat-alat bantuan dari Angkatan Laut (AL) hingga Badan SAR Nasional untuk survei underwater seperti scansonner, multipin AL.

Berdasarkan keterangan dari unggahan di twitter Humas Basarnas, Rabu (27/6/2018) tampak video robot ROV diterjunkan.

Keterangan video disebutkan, ROV bisa digunakan hingga kedalaman 1000 meter.

"Pemasangan remoted underwater operated vehicle (rov) yg dpt digunakan hingga kedalaman 1000meter..pencarian km sinar bangun ini dipimpin langsung oleh kepala basarnas..mohon doanya agar km sinar bangun bisa segera ditemuakan..avignam jagat samagram," tweet dari Humas Basarnas.

Dikutip dari Tribun Medan
 
 
 
 
 

Silahkan beri pendapat anda pada kolom komentar di bawah