Cari
 Kriminalitas
 Diposting 16-11-2018 10:32

Haris Simamora Bunuh Satu Keluarga di Bekasi dengan Linggis

Foto Caption: Foto: HS teduga pembunuh satu keluarga di Bekasi. (Dokumen Facebook)

JAKARTA - Haris Simamora (HS) mengaku menggunakan linggis dalam aksi pembunuhan satu keluarga di Bekasi, Jawa Barat. Polisi pun masih mencari barang bukti tersebut. 

"Itu linggis, menurut pengakuan tersangka," ucap Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Argo Yuwono, kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jalan Sudirman, Jakarta, Jumat (16/11/2019). 

Baca juga Tersangka Pembunuh Keluarga di Bekasi Dendam karena Sering Dimarahi

Polisi sempat mencari linggis tersebut pada Kamis (15/11) malam. Namun, pencarian ditunda karena cuaca tidak mendukung.

"Sampai sekarang belum ditemukan karena dibuang ke Kalimalang. Kemarin penyidik ke sana, karena hujan, banjir, deras airnya makanya kita tunda," ucap Argo. 

Sebelumnya, Daperum Nainggolan serta istri dan dua anaknya ditemukan tewas di kediaman di Jalan Bojong Nangka 2 RT 002 RW 07, Kelurahan Jatirahayu, Kecamatan Pondok Melati, Kota Bekasi, Jawa Barat, pukul 06.30 WIB, Selasa (13/11).

Kondisi korban bisa disebut mengenaskan. Banyak ditemukan luka senjata tajam dan benda tumpul pada tubuh. Polisi sempat menyebut Daperum dan istrinya menderita luka sayat di lehernya. Sementara sepasang anak Daperum diduga dicekik dan dibekap.

"(Luka) senjata tajam. Ada banyak," ujar Kepala Instalasi Forensik RS Polri, Kombes Edy Purnomo, kepada wartawan di RS Polri, Jakarta Timur, Selasa (13/11/2018).

Selain luka senjata tajam, ditemukan luka lebam karena benturan benda tumpul. Dari hasil pemeriksaan jasad, diduga korban diserang bertubi-tubi oleh pelaku.

"Susah kalau ngomong (luka). Kebanyakan. Ya pokoknya serangannya banyak," ujarnya.

HS lantas ditangkap di kaki Gunung Guntur, Garut, Jawa Barat, Rabu (14/11) pukul 22.00 WIB. HS ditangkap setelah polisi menemukan petunjuk dari mobil korban pembunuhan yang ditemukan di Cikarang.

"Info dari masyarakat, ternyata HS ini ada di Garut sehingga tim dari Polda dan Polres menuju ke Garut. Sampai di Garut, HS ada di kaki Gunung Guntur. Katanya akan mendaki gunung," ujar Argo di Mapolda Metro Jaya, Jl Jenderal Sudirman.

Penelusuran HS dilakukan setelah mobil Nissan X-Trail berwarna silver dengan nopol B-1075-UOG ditemukan di rumah kos di Cikarang. Diketahui HS sempat mengobati jari telunjuk yang terluka.

Dikutip dari Detik.com
 
 
 
 
 

Silahkan beri pendapat anda pada kolom komentar di bawah