Cari

Jadi Korban Kecelakaan Maut Di Malaysia, Akun Sartika Pasaribu Dibanjir Ucapan Dukacita Mendalam

Posted 29-10-2017 12:24  » Team Tobatabo
Foto Caption: Sartika Pasaribu karyawan Sony EMCS Malaysia sdn bhd yang tewas dalam kecelakaan bus maut

Satu di antara korban tewas tenaga kerja wanita (TKW) Indonesia dalam kecelakaan bus maut yang mengangkut karyawan Sony di Pulau Pinang, Malaysia Selasa (24/10/2017) pagi adalah Sartika Pasaribu.

Sartika Pasaribu merupakan mantan siswi di MAN Peanornor, Kecamatan Garoga Sibargot, Tapanuli Utara. Kesedihan mendalam pun merasuki para alumni tempat korban pernah menempuh pendidikan.

Hal ini terungkap dalam grup Facebook Man Peanornor, seorang pemilik akun menyatakan duka mendalam atas kepergian Sartika Pasaribu.

Dia pun kemudian mendoakan semoga almarhum Khusnul Khotimah.

"Kecelakaan bus pekerja td pagi di Penang Malaysia yg mengakibatkan korban Jiwa, salah satu dari mereka adalah Alumni Peanornor thn 2014, asal Garoga Sibargot. Sartika Serlyana Pasaribu. Smoga Khusnul Khotimah,, keluarga yg ditinggal tabah dan sabar," tulis pemilik akun ‎El Munir Aritonang.

Diketahui Sartika pergi meninggalkan kampung halamannya untuk mengejar impiannya menjadi TKW di negeri jiran masih sangat muda, usianya baru menginjak 19 tahun.

Wanita kelahiran Sibargot, 17 April 1997, ini diperkirakan mengadu nasib di Malaysia usai menuntaskan pendidikan MAN.

Malalui akun Facebooknya diketahui saat ini dia merupakan karyawan pabrik Sony EMCS Malaysia sdn bhd. 

Usai kabar meninggalnya Sartika Pasaribu dalam kecelakaan maut itu, dalam akun almarhum banjir ucapan belasungkawa.

Termasuk dari kerabatnya turut berduka usai mengetahui Sartika turut menjadi korban kecelakaan maut saat hendak berangkat kerja.

"innalillahiwainnailaihiroziun, ya allah terimalah itokku Sartika Pasaribu disisimu ampuni segala dosa" nya allah.
dang habis pikkir au itong ikkon songonon parlaon sai hera namarnipi au itongku songgot hian rohakku
selamat jalan mada itong ku hasian Sartika Pasaribu."

"Semoga amal ibadahmu di terima allah swt dohot hami sude keluarmu dian roha lapang dada itong ku amin ya allah amin ya robbal alamin."

7 TKW Meninggal Dunia

Sebanyak tujuh Tenaga Kerja Wanita (TKW) asal Indonesia menjadi korban kecelakaan bus karyawan milik pabrik Plexus dan Sony, Selasa (24/10/2017) pagi.

Mereka merupakan penumpang bus duduk di belakang, meninggal dunia karena tergencet ditabrak.

Mereka tidak punya banyak kesempatan untuk melarikan diri saat mereka ditabrak oleh bus lain dari belakang.

Insiden yang terjadi pada pukul 5.50 pagi waktu setempat di tol North-South Expressway (NSE) utara Km147, empat pekerja pabrik perempuan Indonesia meninggal tercampak dari bus sementara tiga lainnya masih duduk di tempat duduk mereka.

Seorang penumpang di bus lain meninggal setelah dia juga disematkan di tempat duduknya. Dia diidentifikasi sebagai warga Malaysia bernama Noriah Kasa (40).

foto korban tabrakan maut di Malaysia

Adapun tujuh orang Indonesia yang menjadi korban kecelakaan masing-masing Titik Katinengsih, 23, Serlia, 21; Resni Tumangger, 22; Yeni, 20; Sartika Pasaribu, 19; Wami Windasih, 19, dan Faridah, 18.

Kecelakaan itu juga melibatkan 44 korban lainnya mengalami luka-luka, termasuk sembilan mengalami luka serius.

Sedangkan tujuh penumpang lainnya lolos tanpa cedera.

Kapolsek Seberang Prai Tengah, Pinang Malaysia, Asisten Komisaris Nik Ros Ashan Nik Abdul Hamid mengatakan penyelidikan awal di tempat kejadian mengungkapkan bahwa bus tersebut mengangkut 39 perempuan Indonesia dan Nepal ke pabrik Sony di Prai, berhenti di jalur kiri jalan raya setelah mengalami masalah mesin.

"Bus lain, mengangkut 17 wanita lokal dari Parit Buntar ke pabrik Plexus di Bayan Lepas, gagal mengerem seketika lalu membanting ke arah bus yang mogok."

"Dampak kecelakaan menyebabkan bus mendorong bus yang mogok ke sisi kanan jalan raya," katanya kepada wartawan.

Nik Ros Ashan mengatakan, dua pengemudi bus pabrik, berusia 23 dan 37, selamat tanpa cedera.

Mereka telah ditahan selama empat hari untuk penyelidikan atas kecelakaan fatal tersebut.

Kedua sopir ditangkap segera setelah kecelakaan dan keduanya telah melakukan tes urine dan sampel darah mereka.

Polisi mengatakan mereka hanya bisa menyampaikan penyebab kecelakaan setelah hasil lab diperoleh.

Nik Ros Azhan mengatakan bahwa seorang sopir muda bus itu memiliki tiga surat perintah penangkapan yang dikeluarkan sebelumnya karena berkendara tidak memiliki lisensi mengemudi (SIM).

Di samping itu dia juga pernah melanggar lampu merah dan tidak mengenakan sabuk pengaman.

"Sedangkan untuk supir lainnya, dia belum memiliki catatan sebelumnya," tambahnya.

Saat dipantau di tempat kejadian menunjukkan bahwa kedua bus pabrik rusak parah.

Kecelakaan itu juga menyebabkan kemacetan lalu lintas sejauh 15 kilometer.

Sementara itu, deputi direktur Pemadam Kebakaran, Mohamad Shoki Hamzah mengatakan bahwa mereka mendapat telepon darurat sekitar pukul 06.20 pagi waktu setempat.

"Ketika sampai di tempat kejadian, kami melihat dua bus pabrik terlibat dalam sebuah kecelakaan, termasuk sebuah van."

"Kami segera melakukan penyelamatan dan mengirim mereka yang terluka ke rumah sakit, dengan bantuan agensi lain."

"Selain RS Seberang Jaya, yang terluka juga dikirim ke rumah sakit Sungai Bakap dan Bukit Mertajam."

Operasi penyelamatan berakhir pada pukul 9,02 pagi.

Sementara itu, suasana pedih dirasakan di Unit Forensik Rumah Sakit Seberang Jaya ketika kerabat dan teman-temannya korban datang dengan meratapi peristiwa maut itu setelah mengidentifikasi orang yang mereka cintai.

Banyak yang terlihat terisak tak terkendali dan harus dihibur oleh teman-temannya.

Dikutip dari Tribun Medan
 
 
 
 
 

Silahkan beri pendapat anda pada kolom komentar di bawah