Cari

HKI dan GKPI Sepakat Hantarkan JR Saragih Maju Jadi Gubsu 2018

Posted 24-01-2018 16:33  » Team Tobatabo
Foto Caption: Ephorus GKPI Pdt Oloan Pasaribu memberikan dekke simudur-mudur pada Balon Gubsu, JR Saragih.

Siantar - Bentuk dukungan kepada JR Saragih untuk maju menjadi Gubernur Sumatera Utara di 2018 setelah dirinya mendaftarkan ke Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Sumut terus mengalir.

Dua gereja yakni Huria Kristen Indonesia (HKI) dan Gereja Kristen Protestan Indonesia (GKPI) sepakat menghantarkan JR Saragih untuk maju di Pilkada Sumatera Utara.

Gereja HKI melalui Ephorus Pdt M Pahala Hutabarat mengatakan, bahwa JR Saragih merupakan orang yang mau berkorban.

"Seorang pemimpin yang menyerahkan diri kepada Tuhan memiliki kesempatan untuk berbuat baik dan selalu memakai waktu yang diberikan Tuhan dan itu ada pada diri Bapak JR Saragih. Karenanya HKI siap menghantarkan pak JR untuk maju menjadi Gubernur Sumatera Utara di 2018," ucapnya, Senin (22/1/2018).

Menurutnya, pihak HKI bersyukur karena JR Saragih dan Ance Selian masuk dalam daftar bakal calon di Pilkada Sumatera Utara di 2018.

"Kami senantiasa mendoakan Bapak JR secara khusus sebagai pelayan kami. Tentu melalui doa ini maka ada kasih Tuhan yang menyertai setiap pekerjaan yang dilakukan oleh Beliau (JR Saragih-red) untuk masyarakat," bebernya.

Sementara itu, dari GKPI melalui Bishop Pdt Oloan Pasaribu menuturkan, bahwa GKPI telah menyaksikan apa yang dibuat orang nomor 1 di Kabupaten Simalungun dalam bekerja, terlebih JR Saragih sangat perduli dengan kesehatan.

"Banyak kesaksian yang sudah kami dengar dan saksikan dari masyarakat yang memiliki taraf perekonomian rendah mulai dari sisi kesehatan hingga pendidikan. Oleh karenanya, kami dari GKPI sepakat untuk menghantarkan Bapak JR Saragih maju menjadi Gubernur Sumatera Utara di 2018," paparnya.

Tak itu saja, Pdt Oloan melihat bahwa JR Saragih bukan mencari kekayaan, kekuasaan maupun jabatan, melainkan ingin mengembalikan kejayaan Sumatera Utara.

"Keperdulian Bapak JR Saragih bukan hanya dari sisi agama Nasrani saja melainkan dari agama Muslim beliau juga perduli. Bisa dilihat dari pembangunan Islamic Center di Perdagangan, safari ramadhan setiap tahun yang terus bertambah jumlahnya," urainya.

Di sisi lain, Direktur Panti Asuhan Mamre Pdt Simanjuntak menambahkan sosok JR Saragih sangat perduli dan sangat sensitif buat masyarakat yang kesusahan.

"Beberapa kali kami mengikuti acara Natal di Simalungun, di mana Bapak JR mau merangkul, duduk bersama masyarakat dan begitu tanggap buat masyarakat yang menderita. Jadi tidak ada salahnya jika mendukung Bapak JR Saragih untuk duduk menjadi Gubernur di 2018," tambahnya.

Seperti diketahui, dalam prosesi menghantarkan pemilik nama asli Jopinus Ramli Saragih ini, HKI memberikan ulos, sementara GKPI menggunakan adat Batak yakni pemberian ulos dan Dekke Simudur-udur yang merupakan restu atau doa sebagai simbol dalam memberangkatkan seseorang untuk menggapai cita-citanya.

Dalam prosesi ini dihadirkan seekor ikan, di mana dalam falsafah Batak memiliki arti jalan hidup seseorang dibawa ke arah yang baik seperti air mengalir.

Dikutip dari ucnews
 
 
 
 
 

Silahkan beri pendapat anda pada kolom komentar di bawah